Presiden minta tidak mengganggu stabilitas nasional jelang Pemilu 2014

Senin, 4 Maret 2013 08:33 WIB

Presiden minta tidak mengganggu stabilitas nasional  jelang Pemilu 2014

Ilustrasi - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kanan)

Saya tentu mengikuti dan memantau dinamika politik di negeri kita saat ini, tepatnya dinamika politik pada elit politik dan komunitas tertentu," kata Presiden dalam keterangan pers di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta, Minggu, sesaat sebelum bertol
Berita Terkait
Jakarta (ANTARA News) - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meminta semua pihak dan kelompok elit politik untuk tidak mengganggu stabilitas politik nasional menjelang pemilu 2014.

"Saya tentu mengikuti dan memantau dinamika politik di negeri kita saat ini, tepatnya dinamika politik pada elit politik dan komunitas tertentu," kata Presiden dalam keterangan pers di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta, Minggu, sesaat sebelum bertolak menuju Jerman dan Hungaria.

Kepala Negara meminta agar semua pihak tetap dalam koridor demokrasi dan aturan hukum yang ada dalam menyikapi dinamika politik yang terjadi dalam sepekan terakhir ini.

Presiden mengatakan dinamika politik yang terjadi dalam sepekan terakhir diawali dengan penetapan status tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum yang kemudian dalam wacana yang ada di kalangan masyarakat dan elit politik terjadi campur aduk antara hukum dan politik.

"Sementara untuk masalah politik saya pantau dan tahu, informasi, saya hanya berharap pada elit politik dan kelompok tertentu tetap ada pada koridor demokrasi, itu sah, tapi kalau lebih dari itu apalagi dengan rencana membuat gonjang ganjing negara dan pemerintah tidak bisa bekerja saya khawatir justru akan menyusahkan rakyat kita," kata Presiden.

Kepala Negara meminta agar situasi politik dan keamanan dalam negeri tetap terjaga menjelang pemilu 2014 mendatang.

"Tahun ini dan tahun depan seharusnya situasi politik dijaga dengan baik sehingga pemilu bisa berlangsung dengan baik, kalau dibuat goncang dan stabil dan dibuat masalah yang seharusnya tidak ada masalah itu amat tidak baik," kata Kepala Negara.

Presiden mengatakan masyarakat Indonesia memiliki pemikiran yang jernih sehingga tidak mudah diombang-ambingkan oleh isu yang tidak pasti.

Kepala Negara mengatakan kondisi dalam negeri di bidang ekonomi dan politik yang telah ada selama ini hendaknya dapat dijaga dengan baik sehingga tidak merugikan kepentingan masyarakat.

Presiden didampingi Ibu Negara Ani Yudhoyono dan sejumlah menteri bertolak ke Jerman dan Hungaria pada Minggu pagi pukul 08.45 WIB untuk kunjungan kerja hingga akhir pekan depan. (P008/R010)

Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © 2014

Komentar Pembaca
Kirim Komentar
Ahok siapkan surat mundur dari Gerindra

Ahok siapkan surat mundur  dari GerindraWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku tengah menyiapkan surat pengunduran diri dari partai politik ...

Bitung-Tanjung Pelepas Malaysia perpendek ekspor Sulut

Bitung-Tanjung Pelepas Malaysia perpendek ekspor SulutMaersk Line melalui agen PT Pelayaran Bintang Putih mulai merintis pelayaran langsung Pelabuhan Bitung - Pelabuhan ...

Syerly Adelyn Sompotan selalu bersyukur

Syerly Adelyn Sompotan selalu bersyukur "Bersyukur dan bersyukur", Kata-kata terus keluar dari mulut politisi partai Golkar Minahasa Utara Syerly Adelyn ...

CPNS baru di Dishub turun lapangan atasi kemacetan

CPNS baru di Dishub turun lapangan atasi kemacetanPemerintah Kota (Pemkot) Manado akan melibatkan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang baru diangkat di jajaran Dinas ...